Kerajinan Tembaga

Kerajinan Tembaga industrialisasi – Bisnis Usaha krajinan desa Tumang
Dalam usaha mencapai kesuksesan dalam suatu Wilayah Pembangunan pedesaan Secara Umum Kita dihadapkan pada permasalahan yang berbeda beda sifatnya dibandingkan tantangan pada masa masa sebelumnya. Tantangan terhadap kondisi globalisasi perdagangan yang saling melengkapi dari segi eksternal perkembangan Internasional , liberalisasi Arus Investasi Dunia sedangkan Dan Yang Yang kedua sewa yang pajaknya internal yang terkait lengkap roda perubahan kondisi makro mikro maupun Dalam Negeri. Tantangan Pertanian struktur internal Dapat meliputi transformasi ekonomi, masalah Migrasi Dan spasial sektoral ketahanan Makanan, masalah ketersediaan Lahan, masalah Investasi dan Permodalan, masalah Sains dan Teknologi, SDM Lingkungan Dan Masih banyak Lagi (Yustika, 1999).

kerajinan tembaga

Kerajinan Tembaga boyolali

Di segi pembangunan pertanian yang belum menyentuh kehidupan masyarakat pedesaan di daerah boyolali memunculkan inisiatif lokal untuk meningkatkan taraf kehidupan penduduk supaya menjadi lebih sejahtera. Salah satu terminologi yang cukup penting berkaitan dengan inisiatif lokal ini adalah industrialisasi pedesaan.

Industrialisasi pedesaan merupakan salah satu pendekatan pembangunan yang bertolak pada strategi peningkatan kesempatan kerja di pedesaan untuk mengendalikan urbanisasi. Menurut Tambunan (1990) industrialisasi pedesaan bertujuan antara lain mendorong pertumbuhan pedesaan dengan mendiversifikasikan sumber pendapatan, meningkatkan kesempatan kerja baru dalam hal ini membuka peluang kerja lokal, meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan usaha, mendekatkan hubungan fungsional sektor pertanian dan sektor usaha, mengendalikan urbanisasi, dan mengurangi kemiskinan di pedesaan (Tambunan, 1990 dalam Wijaya, 2000: 1).
Karakteristik industrialisasi pedesaan adalah padat karya, berbeda dengan industrialisasi perkotaan yang padat modal.
Industrialisasi pedesaan menerapkan teknologi untuk meningkatkan produksi sesuai dengan perkembangan masyarakat dan lingkungan pasar. Industrialisasi pedesaan sangat terkait dengan usaha skala kecil dan menengah sebagai pemain terbesar. Karena sifat skala usahanya itulah usaha pedesaan relatif tidak terpengaruh krisis ekonomi tahun 1997. Usaha kecil menengah terbukti mampu bertahan ketika banyak usaha besar yang gulung tikar. Pada tahun 2003 kontribusi usaha kecil menengah terhadap PBD tercatat sebesar 56,7% (Hartanto, 2004). Fakta ini memposisikan peran usaha kecil di pedesaan menjadi cukup penting dalam perekonomian kita.
Temuan Suntoro (1982) tentang perkembangan industri/usaha kecil di Jawa Tengah setidaknya memberikan gambaran tentang industri kecil. Suntoro mencatat perubahan dalam tingkatan internal dan eksternal industi/usaha kecil di pedesaan membawa industri/usaha kecil kepada kemajuan yang semakin jelas arahnya.

  • Adanya perubahan dari produksi industri kerajinan rumah tangga yang menggunakan tenaga tanpa upah (family workers) menjadi tenaga upahan dalam wadah organisasi produksi keluarga/rumah tangga.
  • Adanya perubahan hubungan kerja dengan tujuan memperoleh uang telah merubah orientasi memperoleh keuntungan dalam bentuk uang.
  • Telah terjadi polarisasi di pedesaan antara sebagian pengusaha kaya dengan buruh yang tergabung dalam tingkat upah dan tenaga yang dicurahkan.

Menurunnya permintaan barang buatan pabrik dan impor disertai dengan meningkatnya permintaan barang kerajinan untuk konsumsi kota, turis/wisata, dan pesanan ekspor turut mempengaruhi perubahan struktur usaha kecil di pedesaan.
Sejalan dengan perkembangan industri/usaha kecil di atas, kedudukan industri/usaha kecil memiliki manfaat sosial ekonomi yang menurut Saleh (1986 dalam Wijaya, 2000: 3) adalah:

  1. Industri kecil bisa menciptakan peluang usaha dengan pembiayaan yang cukup murah.
  2. Industri kecil mampu berperan dalam improvisasi tabungan domestik.
  3. Industri kecil dapat berkedudukan komplementer terhadap industri besar/sedang.

Penawaran kelebihan tenaga kerja yang tidak tertampung di sektor pertanian tanaman pangan menyebabkan industri pedesaan berperan menciptakan lapangan pekerjaan. Industri/usaha kecil merupakan bentuk yang mampu membawa benih kemantapan dalam perekonomian.
Mekanisme hubungan antara industri/usaha kecil dan industri/usaha rumah tangga pedesaan berperan penting dalam menggerakkan dinamika perekonomian pedesaan (Sajogyo, 1990 dalam Wijaya, 2000: 4). Pemasalahan utama adalah pemasaran yang lebih luas, yang mempunyai permintaan khusus dari desain hingga pengerjaan detail dan mencapai volume produksi yang diminta.
Dinamika perekonomian desa terkait dengan perkembangan teknologi, pola pemasaran produk, dan pendapatan rumah tangga pengrajin. Peningkatan penguasaan dan distribusi pemilikan teknologi menimbulkan pertumbuhan pembagian kerja berdasarkan spesialisasi. Perubahan surplus produksi kerajinan akibat diversifikasi produk dan permintaan pasar membentuk perubahan organisasi usaha, kelembagaan hubungan kerja, dan jaringan pemasaran hasil usaha kerajinan.
Seiring waktu pada industrialisasi yang berjalan di Dukuh Tumang Desa Cepogo Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali tumbuh dari inisiatif lokal yang berkembang dan mempunyai keunikan tersendiri. Sejarah terbentuknya usaha kerajinan tembaga-kuningan bermula dari zaman Kerajaan Mataram, kurang lebih pada pertengahan abad ke-18. Usaha kerajinan ini dimulai dari usaha rumah tangga dimana keterampilan diperoleh dari seorang empu Kerajaan Mataram yang bernama Empu Supondrio. Keahlian membuat kerajinan alat-alat rumah tangga yang dulunya berbahan baku besi rongsok berkembang turun temurun dari generasi ke generasi.
Keahlian ini semakin bervariasi seiring dengan perkembangan teknologi pengolahan, bahan baku, dan permintaan konsumen.
Usaha kerajinan Tumang tercatat mengalami perubahan dan perkembangan dalam penggunaan bahan baku. Besi tua yang pada mulanya menjadi bahan baku utama mulai digeser oleh produk krajinan tembagakuningan pada 1930-an.  Kesulitan memperoleh besi tua menjadi penyebab perubahan ini. Dalam perkembangannya hingga saat ini, bahan baku yang digunakan tidak hanya kerajinan tembaga-kuningan saja tetapi juga alumunium. Faktor-faktor seperti kelangkaan bahan baku dan perkembangan selera pasar diduga sebagai pemicu.
Saat ini usaha kerajinan Tumang sanggup melayani permintaan pasar dengan memproduksi barang dari besi, tembaga-kuningan, maupun alumunium.
Perkembangan penggunaan bahan baku juga diikuti dengan perkembangan teknologi produksi. Teknologi yang digunakan pada mulanya hanya untuk memproduksi barang-barang peralatan dapur.  Pada perkembangan selanjutnya, nilai tambah produk semakin dipertinggi dengan sentuhan teknologi seni ukir. Menurut Supriyantono), tokoh yang dikenal sebagai perintis seni ukir tembaga-kuningan di Tumang, seni ukir tembaga-kuningan ini mulai dikenal sejak dasawarsa 1980-an. Keahlian ukir ini diperoleh dari Jogjakarta melalui proses magang di sanggar-sanggar seni maupun di sentra kerajinan logam Kota Gedhe.
Masuknya teknologi ukir memperkaya proses produksi dan produk-produk hasil yang selama ini dikenal sebagai kerajinan tradisional. Era inilah yang membedakan dengan era usaha kerajinan sebalumnya, yang disebut era usaha kerajinan modern tembaga-kuningan., meskupin era tradisional belum berakhir.
Sejak usaha kerajinan Tumang memasuki era baru ini, pengrajin dan pengusaha dapat mengintervensi pasar nasional dan ekspor. Pesanan atau order produk kerajinan tembaga-kuningan semakin besar. Selain hasil kerja keras pengrajin dan pengusaha Tumang, peran pemerintah melalui Dinas Perusahaan juga tidak dapat diabaikan, meskipun diakui masih banyak kekurangan. Pada awal 1980-an, pemerintah memberikan penyuluhan dan pelatihan SDM untuk meningkatkan keahlian sekaligus mengenalkan mekanisme pemasaran yang lebih luas. Periode awal 1990-an dapat dikatakan sebagai tonggak periode keemasan usaha kerajinan tembaga-kuningan Tumang. Salah satu GALERI Seni yang memproduksi Kerajinan tembaga adalah daffiart. dengan koleksi lengkap mampu menembus pasar lokal dan internasional.

Dapatkan update produk dan artikel terbaru Kerajinan DaffiArt.com dengan Memasukkan alamat email anda di sini :

2 Comments

  1. dari akal says: - reply

    keren gan,semoga produk indonesia bisa makin banyak yg go internasional…btw itu cocok buat interior bertema vintage ,nice

  2. Gamze says: - reply

    I could watch Schinlder’s List and still be happy after reading this.

DAFFI ART - Decorative Copper & Hospitality Needs
Tumang 05/14 Cepogo Boyolali Central Java Indonesia 57362
Telp./Fax : +62276 323 294 / +628156700496 / 081281125758